Dalil ngawur : Anak cerdas bukan karena keturunan

KOMPAS adalah surat kabar terbesar dan terpercaya Indonesia, tapi mengapa kali ini meluncurkan berita yang justru membodohi masyarakat, dapat menyebabkan masyarakat tersesat pada pemahaman yang salah. Para orang tua yang mempunyai anak kecil dapat tersesat pemahamannya sehingga akan lebih cenderung mempleter anaknya dengan asupan nutrisi dan stimulasi dini tanpa melihat lagi potensi bawaan anak yang dibawa secara genetis.

Berita di bawah ini betul-betul menyesatkan, terlebih pada alenia pertama: Anggapan bahwa kecerdasan anak hanya dapat diturunkan oleh orangtua yang juga cerdas, tampaknya harus diubah. Dengan gizi dan stimulasi yang tepat Anda pun bisa mencetak anak cerdas dan kreatif.

Untuk counter ballance bisa dilihat disini, bahwa inteliegnsi merupakan faktor genetik yang diturunkan, sedang prestasi adalah pengaruh dinamis dari lingkungan terhadap inteligensi.

INTELLIGENCE, HEREDITY & ENVIRONMENT yang dieditori oleh Robert J Stenberg seorang guru besar ahli gifted children.

Bagaimana seorang anak dapat berprestasi dapat dilihat disini: Munich Model dari Kurt Heller yang menjelaskan apa saja potensi bawaan anak sebagai faktor genetik – dan bagaimana pengaruh lingkungan terhadap bidang-bidang prestasi. Pengasuhan dalam keluarga termasuk asupan nutrisi dan stimulasi.

Anak Cerdas Bukan Karena Keturunan

Rabu, 29 Juli 2009 16:39 WIB
KOMPAS.com – Anggapan bahwa kecerdasan anak hanya dapat diturunkan oleh orangtua yang juga cerdas, tampaknya harus diubah. Dengan gizi dan stimulasi yang tepat Anda pun bisa mencetak anak cerdas dan kreatif.

Penelitian menunjukkan bahwa sumbangan faktor genetis terhadap intelegensi seseorang berkisar 40-80 persen. “Kita tidak bisa mengukur berapa persentasi kecerdasan yang diturunkan. Yang pasti anak yang cerdas pun harus distimulasi kemampuan berpikirnya agar kecerdasannya muncul,” kata psikolog Roslina Verauli.

Namun bila Anda merasa kecerdasan Anda tergolong rata-rata, tak perlu khawatir nantinya si kecil otaknya kurang “encer”. Pasalnya ada faktor lain yang tak kalah penting dalam kecerdasan anak, yakni gizi dan pola asuh orangtua (lingkungan).Gizi yang baik ibarat bahan bakar bagi otak. Perkembangan sirkuit otak sangat bergantung pada kualitas nutrisi dan stimulasi yang diberikan pada balita sejak dalam kandungan sampai usia tiga tahun pertama, atau disebut masa emas pertumbuhan (golden age period).

Cepatnya pertumbuhan sel otak manusia pada usia bayi hingga usia tiga tahun dan mencapai kesempurnaannya di usia lima tahun, membuat faktor pemenuhan gizi sebagai faktor yang vital. “Sampai umur setahun, 60 persen energi makanan bayi digunakan untuk pertumbuhan otak,” kata dr.Soedjatmiko, Sp.A (K), dokter spesialis anak konsultas tumbuh kembang. Oleh karena itu bayi dan balita membutuhkan banyak protein, karbohidrat, dan lemak. Selain itu bayi dan balita membutuhkan vitamin B1, B6, asam folat, yodium, zat besi, seng, AA, DHA, sphyngomyelin (kompleks lipid kandungan lemak di otak), sialic acid, dan asam-asam amino seperti tyrosine dan tryptophan.
“ASI mengandung semua kebutuhan tersebut, termasuk AA, DHA,” kata Soedjatmiko, yang juga menjadi salah satu pembicara dalam acara Smart Parent Conference yang diadakan oleh Frisian Flag di Jakarta beberapa waktu lalu ini.Dengan nutrisi yang seimbang, makin banyak jumlah sel-sel otak bayi. “Makin banyak kualitas percabangan sel-sel otak, makin bagus fungsi sinaps (ujung sel saraf) antara sel-sel otak, makin cerdas seorang anak,” ujar Soedjatmiko.

Stimulasi tepat

Mengingat pentingnya periode emas ini dalam masa perkembangan anak, orangtua dan guru perlu memberikan stimulasi yang cukup bagi anak. Karena hanya dengan stimulasi, perkembangan kognisi, sosial dan emosi anak bisa mencapai tahap yang optimal.Merangsang kecerdasan anak sudah bisa dilakukan sejak dini, bahkan sejak dalam kandungan terus menerus setiap hari dengan stimulasi yang bervariasi dan teratur, dengan merangsang otak kiri dan otak kanan bersama-sama.”Stimulasi akan memengaruhi pertumbuhan sinaps yang membutuhkan sialic acid untuk membentuk gangliosida, yang penting untuk kecepatan proses pembelajaran dan memori,” lanjut Soedjatmiko. Selain itu, rangsangan yang bervariasi dan dilakukan dengan kasih sayang akan melipatgandakan jumlah hubungan antar sel otak sehingga membentuk sirkuit otak yang lebih kompleks, canggih, dan kuat, sehingga kecerdasan anak semakin tinggi dan bervariasi (multiple inteligence).

Menurut Roslina Verauli, untuk memberikan stimulasi yang tepat orangtua harus peka terhadap kemampuan anak. “Ajak anak bermain sesuai dengan minatnya. Ajak pula anak melihat berbagai tempat, jangan hanya ke mal saja,” kata psikolog yang akrab di sapa Vera ini.Vera juga menyarankan agar orangtua memberikan tempat tinggal yang kaya fasilitas penunjang kecerdasan, seperti adanya buku- buku, alat musik, juga halaman tempat anak bermain. “Bila tak punya halaman, sesekali ajak anak ke lapangan atau taman publik,” cetusnya.Terakhir adalah stimulasi berupa pendidikan dan pelatihan yang memadai. “Selain sekolah, ikutkan anak pada kegiatan eskul. Tapi bukan les matematika, melainkan yang berkaitan dengan minat anak. Bila dua tahun tidak ada perkembangan, stop, ganti dengan eskul lain,” ujar psikolog yang sering menjadi narasumber di berbagai media ini.

Sumber :

http://gifted-disinkroni.blogspot.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: